Kehadiran Agama-Agama Tertua Di Dunia Saat Ini II

Kehadiran Agama-Agama Tertua Di Dunia Saat Ini II

Kehadiran Agama-Agama Tertua Di Dunia Saat Ini II – Yang penting untuk dipahami pada saat ini adalah menelusuri asal usul dan kemunculan agama bisa menjadi sangat bervariasi tergantung dari titik acuannya. Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang agama tertua di dunia saat ini didasarkan pada anggapan, catatan arkeologi, dan sumber lain yang dapat diperdebatkan. Wajar jika ingin tahu tentang awal mula agama seperti yang kita ketahui, serta agama mana yang telah membentuk pengalaman manusia menjadi seperti sekarang ini.

Dalam pemabahasan ini, telah dibuatkan kelanjutan dari daftar beberapa agama tertua di dunia berdasarkan kepercayaan ilmiah umum. Setiap keyakinan memiliki pandangannya sendiri tentang kondisi manusia dan masing-masing memiliki praktik yang berbeda. Yudaisme, Kristen, dan Islam adalah monoteistik. Hinduisme menyediakan ruang untuk pemujaan banyak dewa dan dewi yang kuat. Buddhisme dan Taoisme juga mengizinkan keberadaan beberapa makhluk ilahi dalam berbagai inkarnasi.

5. Buddhisme – Asal: Indian Subcontinent (Nepal Modern), Sekitar 600 SM

Kehadiran Agama-Agama Tertua Di Dunia Saat Ini II

Buddhisme menelusuri asal-usulnya ke salah satu pendiri Siddhartha Gautama, yang diduga seorang pangeran yang lahir di Nepal modern, 2.500 tahun yang lalu. Siddhartha meninggalkan kehidupan mewahnya setelah menyaksikan penderitaan manusia untuk pertama kalinya. Dia merenungkan makna hidup dan mencapai pencerahan dan berubah menjadi Buddha, duduk di bawah pohon Bodhi (pohon pencerahan).

Sejak saat itu, semua pengikut agama Buddha mempraktikkan ajaran damainya dan mencari jalan pencerahan. Empat kebenaran mulia ajaran Buddha. Keberadaan adalah penderitaan (dukhka); penderitaan memiliki penyebab yaitu nafsu keinginan dan kemelekatan (trishna); ada kemungkinan lenyapnya penderitaan yaitu nirwana; ada jalan menuju lenyapnya penderitaan, dimaksudkan untuk memulai para pengikut dalam perjalanan mereka menuju pembebasan tertinggi dari siklus kelahiran dan kematian tanpa akhir.

6. Shinto – Asal: Jepang, Sekitar 700 SM

Banyak yang percaya bahwa Shinto secara resmi dimulai hanya setelah agama Buddha diperkenalkan ke Jepang sekitar abad ke-6 SM. Namun, catatan arkeologi menyebutkan bahwa akar Shinto berasal dari 700 SM dengan beberapa dokumen bahkan lebih jauh lagi. Banyak elemen Buddhis yang bercampur dengan kepercayaan dan tradisi Shinto. Salah satu prinsip pedoman agama Shinto adalah gagasan bahwa segala sesuatu memiliki esensi atau energi spiritual yang disebut ‘kami’. Gunung, sungai, tempat, hewan, dan manusia dikatakan memiliki ‘kami’ di dalamnya.

Keyakinan akan pentingnya dan keindahan alam juga merupakan bagian integral dari agama ini. Shinto tidak memiliki pendiri dan tidak ada kitab suci resmi. Aristokrasi yang berkuasa menyatakan Shinto sebagai agama negara Jepang selama Periode Meiji (1868–1912). Shinto dan Buddhisme terus menjadi bagian intrinsik dari masyarakat dan budaya Jepang.

7. Zoroastrianisme – Asal: Persia Kuno (Iran Modern), Sekitar 1.500 SM

Kehadiran Agama-Agama Tertua Di Dunia Saat Ini II

Zoroastrianisme secara resmi didirikan pada abad ke-6 SM oleh nabi dan pembaharu Zoroaster. Bukti arkeologis menunjukkan bahwa akar agama ini berasal dari 1.200-1.500 SM. Zoroastrianisme percaya bahwa hanya ada satu Tuhan yang disebut Ahura Mazda. Pada satu titik waktu, itu dianggap sebagai salah satu agama paling kuat di dunia. Zoroastrianisme juga merupakan agama resmi Persia dari 600 SM hingga 650 SM. Ini berbagi banyak konsep utama dengan agama-agama seperti Yudaisme, Kristen dan Islam. Zoroastrianisme juga bersifat dualistik yang berfokus pada dua sifat dunia (baik dan jahat atau surga dan neraka, misalnya).

8. Yudaisme – Asal: Levant Selatan (Israel Modern, Palestina, dan Yordania), Sekitar 2.000 SM

Yudaisme secara resmi didirikan oleh Musa, meskipun sejarah Yahudi menelusurinya kembali ke Abraham, yang dianggap sebagai nenek moyang orang-orang Yahudi. Salah satu agama tertua di dunia, Yudaisme memiliki beberapa teks suci tetapi yang paling penting adalah Taurat, yang merupakan bagian dari teks yang lebih besar yang dikenal sebagai Tanakh atau Alkitab Ibrani. Ajaran Yudaisme yang paling penting adalah bahwa hanya ada satu Tuhan yang ingin orang melakukan apa yang adil dan penuh kasih. Yudaisme modern dibagi menjadi tiga gerakan utama:

Yudaisme Reformasi: Pengikut mempertahankan identitas Yahudi mereka tetapi mengambil pendekatan yang lebih liberal dan santai terhadap banyak kepercayaan dan praktik.

Yudaisme Ortodoks: Yang paling konservatif dan mempertahankan hampir semua praktik dan ritual tradisional.

Yudaisme Konservatif: Yang terletak di tengah dan mengambil pendekatan moderat terhadap praktik Yahudi.